Youn’s Kitchen Hotteok

Siapa yang nonton Youn’s Kitchen? Dari season pertama, k-show ini sukses bikin aku kepingin masak masakan Korea. Hahaha. Di season kedua ini, Youn’s Kitchen juga menyediakan dessert yaitu Hotteok. Berarti, resepnya sudah pasti ada di youtube.

Read more

Advertisements

DIY Turmeric Mask a la Youtube

Karena kusudah bosan dengan clay & mud mask, aku putuskan untuk nyari alternatif masker lain. Karena malas beli, akhirnya aku browsing-browsing di Youtube tentang masker yang mengurangi hiperpigmentasi & bekas jerawat. Dan ternyata ketemu masker kunyit ini.

Awalnya aku skeptis lo sama masker ini. Kenapa? Takutnya nanti malah kuning, kayak kulitnya Nam di Crazy Little Things Called Love. Hahaha. Tapi ternyata aku suka banget sama hasilnya.

Aku penasaran banget sama masker ini, karena claimnya acne scar bisa hilang dengan pemakaian rutin. Makin bikin mupeng. Bahan-bahannya termasuk gampang banget dicari, & kayaknya udah ada di dapur. Kalo aku sih paling beli kunyit bubuk & yogurt nya doang sih. Di supermarket pun banyak.

Bahan:

  • 2 sdm kunyit bubuk
  • 1 sdm tepung beras (yang organik lebih bagus, aku cuma pakai Rose Brand)
  • 2 sdm yogurt plain
  • 1 sdm raw honey (madu murni tanpa proses pemanasan)
  • Jar kosong
  • Mangkok

Cara Membuat:

  1. Campur semua bahan menjadi 1 di mangkok yang bersih, hingga konsistensinya seperti pasta.
  2. Gunakan secukupnya, simpan sisanya di dalam jar & masukkan di kulkas.

Pakai masker ini kira-kira 10-20 menit tergantung jenis kulit. Kalau aku sih pakai 15 menit aja. Ketika pakai masker ini, ada rasa agak clekit-clekit di awal, lama-lama juga hilang. Baunya kayak bau jamu kunyit asam yakali bau coklat. Dibetah-betahin aja, demi kulit cantik paripurna. Aku agak was-was juga sih, soalnya ada campuran yogurt nya. Karena kulitku rewel kalo kena produk yang mengandung susu. Semoga engga breakout.

Setelah 15 menit, wajah dibilas. Ternyata hasilnya wow banget. Abis cuci muka, wajah langsung lebih cerah, macam pemutih instan. Tapi bukan efek permanen sih, mungkin kalo rutin jadi beneran lebih cerah. Oiya, abis maskeran lebih baik dibersihin lagi pake micellar water atau cuci muka. Jadi muka ngga kuning-kuning deh kayak si Nam 💃.

So far, aku suka masker ini. Efek mencerahkannya dapat. Tapi aku harus tetap nyobain rutin supaya efeknya kelihatan.

PS: ga semua orang cocok dengan masker ini, sebaiknya di test dulu cocok atau engganya baru dicoba di muka.

Selamat Mencoba

Reli

Resep Pelasan Teri

Kali ini, aku mau share resep makanan yang pertama kali aku makan. Katanya sih ini masakan khas Banyuwangi, soalnya di daerah asal aku, Kediri, aku belum pernah makan. Ini juga bukan aku juga yang masak, aku makan doang. Hehehe. Oiya, resepnya aku ambil dari kumpulan resep masakan Bu Lilik Herunarko. Jadi langsung aja ya.

Pelasan Teri ini juga disebut Pepes Teri, tapi ya gitu ga pake kelapa & bawang merah bawang putih. Aku langsung tulis resepnya aja ya, kalau misalnya bahannya terlalu banyak, nanti sesuaikan aja pas kalian masak, ini sebagai base recipe nya.

Bahan:

  • 1 kg teri medan basah
  • Daun pisang

Bumbu yang dihaluskan:

  • 1/2 kg cabe merah
  • 100 gr cabe rawit
  • 2 buah tomat
  • 1 sdm asam jawa (bisa diganti dengan belimbing wuluh)
  • 2 blok kecil gula jawa
  • 1 sdm terasi
  • 1 sdm minyak jlantah (minyak bekas)
  • Gula pasir secukupnya
  • Garam secukupnya

Cara Membuat:

  1. Giling semua bumbu halus.
  2. Campurkan bumbu ke dalam teri, ratakan, & tes rasa.
  3. Kukus Pelasan Teri hingga matang. Kemudian bakar diatas api supaya dapat rasa smokey.
  4. Siap dihidangkan.

Betewe, Pelasan Teri ini enak dimakan dengan nasi hangat. Awalnya aku kira rasanya bakal asin banget, soalnya ini ikan teri kan. Ternyata teri basah itu rasanya ga seasin yang udah kering ya. Rasa Pelasan Teri nya lebih ke manis gurih, ada asem-asemnya dikit banget. Enak lah, makin banyak khazanah kuliner yang bisa aku coba. Indonesia punya banyak banget makanan khas.

Selamat Mencoba

Reli

Nyobain “3 Ingredients Oatmeal Cookie”

Alhamdulillah, akhirnya ada oven listrik baru di rumah. Oven listrik yang datang ini adalah Kirin KBO 190-RAW warna putih. Agak kzl waktu datang, karena ovennya agak penyok di bagian atas. Tapi yaudah lah ya, engga papa. Ngga bikin fungsinya berkurang, tapi bikin visualnya kurang bagus aja. Karena ga sabar nyobain pakai oven, maka cari lah resep yang gampang & anti gagal. Dan resep itu adalah 3 Ingredients Oatmeal Cookie.

Read more

Resep Telur Kecap

Semasa kuliah, Telur Kecap adalah salah satu menu yang pernah aku beli di Warung Bali Fatimah, terutama kalo bosen sama menu ayam. Terus dulu sempet bikinin Telur Kecap buat bekel Bojo, sekarang kepingin lagi. Hehehe. Untung bikinnya simpel. Hamba belum sanggup masak yang susah-susah.

Read more

Fusion Spring Roll

Impulsive buying. Ya, aku impulsif untuk beli sesuatu kalo lagi kepingin. Salah satunya ya ini, Rice Paper, kulit lumpia ala Vietnam. Niat banget lo aku beli, soalnya udah kepikiran mo bikin ini itu, soalnya kayaknya gampang banget. Tapi tetiba malas karena saus nya pake hoisin sauce. Terus aku males bikin sausnya kan, jadinya ya ini Rice Paper terbengkalai berbulan-bulan.

Read more

Resep Nasi Briyani

Ada sisa beras basmathi di rumah & ibu kepingin nasi briyani. Bojo juga suka nasi briyani, jadi ya googling dulu resepnya. Dapat resep dari cookpad & sedikit modifikasi, jadilah nasi briyani ala-ala. Kenapa ala-ala? Karena ga pake ayam atau kambing, tapi pakai daging sapi. It’s okay lah, engga fail juga. Hehehe Read more

DIY Mask & Cleanser for Oily / Acne Prone Skin

Kan, lagi-lagi ga istiqomah nulis. Susah ya ternyata jadi Dedicated Blogger. Istiqomahnya yang susah, hahay. Mumpung ada waktu luang, disempet-sempetin lah nulis. Padahal biasanya nonton drama atau variety show Korea…

Tulisan kali ini inspired by Mariana, yang kemaren-kemaren bikin DIY Face Cleanser yang ternyata dari oat & teh hijau doang. Ternyata eh ternyata, setelah nyoba bikin dikit (untuk pemakaian seminggu), kulitku engga rewel. Berarti cocok dong ya. Alhamdulillah!

Emang kemana sabun yang kemaren dipake terus cocok itu (Naufa soap dari Avoskin)? Masih ada kok, cocok. Cuma udah keburu nyobain ini dan udah jatuh cinta sama hasilnya. Hahaha. Masih dipakai juga kok, untuk bersihin muka di malam hari. Jadi sekarang pake cleanser dobel-dobel deh.

Apa aja sih bahannya? Cuma 2 macam, gampang didapat dan harganya pun murah mursidah. Oat, aku pakai Quaker Instant Oatmeal. Kenapa? Karena itu yang ada di rumah dan (sepertinya) nganggur lama di kulkas. Kalau pakai Bob’s Mill juga boleh, tapi mahalan. Kalau di aku, Quaker ini juga efeknya udah bagus kok. Kalau untuk teh hijau, pakai yang bentuknya masih daun, aku pakai yang Kepala Djenggot. Sebungkus kecil harganya cuma 4-5 ribu rupiah aja.


Bahan: (untuk pemakaian sekitar 2 minggu)

  • 8 sdm Oat
  • 2 sdm Teh Hijau

Cara Membuat:

  • Siapkan blender Dry Mill
  • Masukkan semua bahan ke blender. Blend hingga halus
  • Voila, face cleanser-nya jadi deh

FAQ:

Terus gimana hasilnya di kulit?
Aku pake sekitar 2-3 minggu. Kalau di aku, minyak lebih terjaga. Waktu PMS, jerawat ga menggila. Kemaren abis breakout gara-gara ga cocok sama night cream merk B, breakoutnya cepet reda.

Kenapa resepnya cuma untuk pemakaian 2 minggu?
Karena awalnya aku cuma coba-coba dan ternyata cocok. Kalau mau bikin lebih banyak bisa kok, pakai takaran 8:2 untuk Oat & Teh Hijau. Kenapa harus 8:2 bisa dilihat disini ya.

Beneran pakai Cleanser/Masker ini doang muka bisa cling?
Yakali bisa langsung cling pake ini doang. Pemakaian cleanser/masker ini tetep dibarengi sama pemakaian skincare yang biasanya kok. Tetep rajin peeling seminggu sekali, rajin pake pore-pack, dan rajin maskeran.

Kalau abis pake Make Up, bisa pake cleanser ini aja?
Aku saranin sih double cleansing. Kalau single cleansing kurang nampol. Kalau aku sih pake Pixy Cleansing Express / Garnier Micellar Water dulu, baru cuci muka pake cleanser ini.

Jadi, ga ada salahnya kok kita pakai Cleanser/Masker buatan sendiri, bahkan hasilnya bisa lebih bagus dari buatan pabrik. Ayo jangan malas merawat wajah, karena dengan rajin merawat wajah dengan benar, wajah cling bukan hanya impian. (Berasa iklan MLM :)) )

Thank You

Reli

 

Resep Ayam Suwir Khas Bali


Dulu waktu (akhir-akhir) kuliah, seneng banget beli makan di Warung Bali Fatimah. Anak Telkom pasti tahu lah. Masakannya enak dan pasti halal. Salah satu menu favorit disini adalah ayam suwir. Biasanya makan ayam suwir itu pake Nasi Rempah, Plecing Kangkung, dan Tempe Miskin. Duh jadi lapar.

Waktu hamil Raihan, pingin banget makan ini, tapi apa daya, tidak ada waktu dan tenaga buat ke Bandung. Seminggu sekali Setiabudi-Pondok Gede aja udah gempor.

Hasil ubek-ubek cookpad, akhirnya nemu salah satu resep ayam suwir. Hasilnya sih ga 100% mirip sama produk Bu Fatimah ya, malah mirip sama masakan ayam-di nasi-bancakan-yang-dapet-dari-kenduri-tetangga, yang penting lumayan mengobati pingin ayam suwir. Hehehe

Bahan:

  • 250 gr dada ayam rebus, kalau mau goreng juga bisa, tapi kalo pingin yang lebih sehat ya direbus. Suwir-suwir.
  • 200 ml santan kelapa
  • 2 batang sereh, iris tipis
  • 2 lembar daun salam
  • 2 lembar daun jeruk
  • 2 cm lengkuas geprek

Bumbu Halus:

  • 3 siung bawang merah
  • 5 siung bawang putih
  • 10 buah cabai rawit
  • 1 buah jeruk nipis, peras
  • 1 sdt terasi, bakar
  • 1 ruas kunyit
  • 1 ruas kencur
  • 1 sdm gula merah sisir
  • Gula
  • Garam 
  • Merica

Cara Membuat:

  1. Panaskan minyak, tumis bumbu halus, sereh, daun salam, daun jeruk, & lengkuas hingga harum.
  2. Masukkan dada ayam rebus, aduk-aduk. Kemudian masukkan santan kelapa, gula, garam, & merica. Aduk & masak hingga asat.
  3. Koreksi rasa. Apabila sudah pas, angkat dari penggorengan. Voila! Ayam suwir sudah siap dimakan pake nasi hangat.

Selamat mencoba

-reli-