Lancar Main Balancing Bike

Masih ingat kan? Bulan Juni kemarin khilaf beli balancing bike? Kira-kira apa yang terjadi sama si London Taxi ini? Kalau kalian sempat lihat IG & Instastories-ku, sebulanan ini Rehan getol banget naik balancing bike. Hehehehe. Aku sebagai orang tua senang, karena aku tidak membeli sesuatu yang mubazir. Ahahaha

Suatu sore di bulan Oktober, balancing bike yang biasanya nangkring di pojokan rumah, akhirnya dimainin sama Rehan. Awalnya, sepedanya cuma dibalik & diputer-puter rodanya. Tapi lama-lama dinaikin juga, karena kepo. Dulu pas awal-awal beli juga pernah dipakai, tapi karena kaki belum nyampe, nangkringlah si sepeda ini di pojokan.

Awal-awal naikin sih sempet jatohin sepeda beberap kali, sampai akhirnya Rehan jalan pelan-pelan banget di dalam rumah. Entah kenapa Rehan mau mainan sepedanya malam-malam, sepertinya sambil menunggu ayahnya pulang. Lama-lama dia jalan agak cepat, tapi manuvernya masih kurang. Sehingga sedikit-sedikit minta tolong untuk dibantu belokin stang ke kanan & kiri.

Lama-lama dia mau kok diajak keluar rumah. Coba-coba-coba main, awalnya main sampe rumah tetangga, keliling 1 blok, sampai akhirnya keliling 1 perumahan sekarang. Dari yang cuma jalan dikit-dikit doang, sampe jalan ngebut sambil manuver, sampe akhirnya ketagihan meluncur. Aku bangga anakku bisa. Hehehe. Kok bisa sih, anak sekecil itu bisa naik balancing bike? Engga takut jatoh kah? Caranya gimana?

Si Anak harus tertarik dulu sama sepeda nya.

Jangan pernah dipaksa anaknya ya bukibuk, karena ga akan berhasil. Hahaha. Awalnya ban cuma diputer-puter doang, ga langsung dinaiki. Gapapa, semua butuh proses kok. Ini juga lama-lama mau naik sepeda karena lihat anak tetangga yang hepi banget naik sepeda, dia pun akhirnya kepingin sendiri.

Encourage si Anak agar tidak mudah menyerah.

Waktu nyoba balancing bike ini, Rehan belum genap 2 tahun. Jalan juga baru lancar beberapa bulan yang lalu. Jadi dia cukup kesulitan untuk menemukan keseimbangan saat menaiki balancing bike ini. Kasih pujian atas usaha dia untuk menaiki sepeda tanpa jatuh, walaupun jaraknya tidak seberapa jauh. Menurutku itu cukup berhasil.

Environment harus baik

Ga mungkin dong kalau anak kita harus naik balance bike di jalan raya, karena itu sangat bahaya & melelahkan. Seenggaknya, harus di taman atau paling ga CFD. Alhamdulillah komplek perumahan yang aku tinggali, tidak terlalu ramai & minim kendaraan. Sehingga Rehan bisa bebas main balancing bike di depan rumah (namun tetap diawasi dong)

Konsisten

Ga mungkin sekali dua kali aja, langsung bisa lancar naik balancing bike. Yang penting konsisten latihan, seminggu dua atau tiga kali. Ini kebetulan karena aku ibu rumah tangga, aku bisa temani Rehan naik sepeda tiap hari.

Nah, itu sih kira-kira yang aku lakukan supaya Rehan lancar main Balancing Bike. Nanti kalau sudah lancar, si anak akan naturally ingin mencoba hal baru seperti meluncur & berjalan zig-zag. Yang penting ajari basicnya dulu, kalau basicnya kuat, Insya Allah selanjutnya lancar & kita tidak perlu khawatir.

Thanks

Reli

Advertisements

Battle of Local Training Pants

Karena Rehan umurnya udah hampir 2 tahun & sudah bisa berkomunikasi, sepertinya ini adalah saat yang tepat untuk memulai toilet training. Ya, walaupun kadang belum ngerti maksud pipis & pupup. Pipis sih yang belum ngerti, soalnya dia juga belum ngerti arti ga nyaman nya basah popok kalo abis pipis. Kalau pupup, kadang dia bilang pupup pas pupupnya sudah selesai. Gapapa namanya juga belajar. Read more

How to Spend your THR Wisely


Hayo, siapa yang belum terima THR. Katanya undang-undang, THR itu diberikan maksimal 2 minggu sebelum Hari Raya ya? Selamat ya, yang udah terima THR. Mau dipakai apa ni THR nya? Shopping, beli gadget baru, atau buat angpao lebaran? Jangan bingung ya, karena THR itu pasti akan terpakai.

Read more

Belajar Naik Sepeda dengan Balancing Bike


Apa ada yang tau, balancing bike itu kek mana? Balancing bike itu adalah salah satu jenis sepeda yang fungsinya untuk memantapkan keseimbangan dulu sebelum akhirnya nanti mencoba sepeda beneran. Lah, emang balancing bike bukan sepeda beneran? Balancing bike itu sepeda tanpa pedal. Jadi nanti anak-anak akan belajar keseimbangan dulu. Dan katanya lebih efektif belajar naik sepeda pake balancing bike daripada pake sepeda roda tiga maupun roda empat.

Read more

Channel Youtube Favorit Rehan

Rehan udah masuk 18 bulan, makin drama, makin lasak, & makin clingy. Ditinggal pipis aja udah teriak-teriak 😂 Oh Boy! Dimaafkan karena Rehan anak ibuk, simpel. Kadang kan urgent pingin pipis atau sekedar menyiapkan snack atau makan siang, & ga ada yang temenin. Kadang nonton itu perlu. Masak sambil gendong bayi itu susah, Jendral. Belum terbiasa juga sih. Jadi nontonlah Youtube biar si bocil anteng sejenak.

Read more

All Hail Slowcooker!!!


Alhamdulillah, terimakasih banget buat siapapun yang menemukan slow cooker. Alat masak (yang katanya) serbaguna. Dari bikin bubur sampe bikin soto.

Raihan udah mulai MPASI pertengahan Mei kemarin. Hasil riset instagram, ditemukan bahwa banyak buibu yang pake slowcooker untuk bikin MPASI menu bintang 4. Pernah coba-coba bikin bubur pake panci & kompor biasa, eh malah gagal total, gosyong. Makanya, slowcooker ini sangat menolong saya yang kurang mahir memasak ini. Hehehehe.

Bikin bubur buat Raihan itu gampang, asal tau ukuran & waktu memasaknya. Dari hasil googling, 1 sdm beras (15 cc beras, pake sendok takar) pake 100ml air dimasak 6 jam pake mode auto. 6 jam kemudian matang. Karena Raihan baru mulai MPASI, jadi buburnya harus disaring dulu.

Dulu waktu awal-awal pakai slowcooker sering ga sabar & ga tau kapan matangnya. Jadi sering buka tutup panci nya, padahal engga boleh. Abisnya engga tau kapan matangnya. Kalau sekarang, udah tau lama waktu memasak, masakannya ga usah ditungguin, tinggal ngeset timer. Matang tinggal saring.

Kalo untuk resep, udah banyak banget yang share. Saya mah tinggal ngikutin aja, tinggal Raihan nya doyan apa engga. Hehehehe.

Overall, slowcooker itu mempermudah ibu untuk mempersiapkan MPASI untuk bayi. Tidak perlu bingung soal resep karena sudah banyak yang share di dunia maya. Jadi bagaimana pengalaman kalian menggunakan slowcooker?

Thank You

-reli-

Petualangan Mencari Breast Pad

Nyari breast pad itu susah susah gampang, malah saya nyari referensi dulu dari blognya mba annisast. Soalnya bener kata mba Icha, ono rego ono rupo. 

Aku cari breast pad yang sekali pakai, kenapa? Karena aku bukan tipe yang rajin nyuci pakai. Yang disposable itu praktis. Minusnya cuma engga ramah lingkungan. Berikut beberapa disposable breast pad yang pernah aku coba.

  • Pigeon


Pigeon memang pilihan pertama aku, selain direkomendasikan mba Icha, performance nya emang bagus. Perekatnya kuat & breast pad nya ga gampang mbruduli walaupun aku pake nursing bra yang ada busanya. Minusnya cuma satu, cukup mihil 😔

  • Mama Pad


Pernah nyobain ini waktu breast pad pigeon udah habis & pingin nyari breast pad lain yang lebih murah. Ternyata eh ternyata, aku menyesal beli ini. Gampang sobek & mbruduli, malah boros makenya. Akhirnya balik lagi pake pigeon.

  • Huki


Nyobain Huki karena ditawarin sama sales di supernarket. Penampakan kurang lebih mirip banget sama pigeon bahkan harganya juga ga beda jauh sama pigeon. Cuma kalo aku pake nursing bra yang ada busanya, entah kenapa kapasnya menggumpal, kalo pake nursing bra yang ga ada busa anehnya gapapa. Perekatnya ga se oke pigeon. Setelah abis 2 box, akhirnya saya balik ke Pigeon.

Semoga bisa membantu.

Thanks

-reli-

So, I Gave Up My Diet 

  
Hai hai? Siapa sih disini yang engga punya concern dengan berat & bentuk badan? Hampir semua wanita pasti pernah punya concern dengan berat atau bentuk badan. Kalau aku? Walaupun suami bilang gapapa sekarang gendutan, tetep aja ini lemak & selulit ga enak dilihat. Hiks T.T

Sebelum hamil, aku merupakan salah satu member gym di Jakarta yang lumayan aktif ngegym. Bahkan hari minggu pun, aku lebih memilih ngegym daripada panas di kosan. Berat badan, cukup lah ya, 54kg. Tapi ketika hamil, berat badan meroket sampai lebih dari 20kg.

Kata orang sih, kalu udah melahirkan, nanti juga kurus sendiri gara-gara menyusui. Hampir 3 bulan, berat badan aku stuck di berat yang sama, 67kg & engga geser-geser ke kiri. Semua baju otomatis udah ga cukup semua.

Sudah sebulan, aku nyobain Food Combining. Lebih banyak cheating sih daripada disiplin nya. Hahaha. Tapi mayan lah, turun 2kg. Okay, jarum timbangan geser ke kiri, yeay!!!

Namanya wanita, 65kg itu masih berat bingits. Masih perlu diturunin lagi ini. Sesih bin kesel tau, kalau abis melahirkan dibilang badan jadi gede lah, jadi gendut lah. Walaupun niatnya bercanda. Itu nyakitin, nyes nyes nyes. Kalau yang dikatain sensitif, nanti bisa stress lo.

Setelah survey & menimbang-nimbang, akhirnya aku memutuskan untuk diet mayo. Karena malas masak sendiri & belum ahli memasak, carilah catering diet mayo. Untung di Kediri udah ada, harganya terjangkau pula. Seperti ini ni makanan diet mayo: 

   
 
Itu cateringnya mba Ina. So far aku suka makanannya, diet mayo enak & engga hambar. Tapi di hari ketiga, Raihan udah mulai agak rewel. Aku udah disuruh stop diet mayo sama orang rumah, huhuhu. Tunggu dulu beberapa hari, Raihan udah engga rewel lagi. Lanjutlah diet mayo sampai hari ke-7. 

Tapi pas hari ke-8, Raihan cranky berat. Rewel, ga mau nenen. Untungnya Raihan mau minum ASIP. Tapi, susah banget dapet ASIP. Kuantitasnya berkurang, tapi ASI nya jauh lebih kental dibanding pas engga diet mayo. Dilema kan? Hiks…

Akhirnya, demi Raihan, emaknya berhenti diet mayo. Demi jumlah ASI mu nak. Walaupun banyak yang bilang kualitas itu lebih penting dari kuantitas.

Baiklah, sepertinya beum waktunya aku diet ketat macam diet mayo itu. Untuk sekarang, pilihan yang paling mungkin untuk ibu menyusui adalah Food Combining. Walaupun masih banyak cheating nya, hahaha. Yang penting, asi melimpah, berat badan turun, & bisa makan apa saja.
Thanks & See Ya!

-reli-