Akhirnya Disapih Juga

Akhirnya, finally, Alhamdulillah, sudah 4 hari 4 malam Rehan lepas nenen *party*. Emang 2 tahun lebih sedikit sih, tapi engga lebih sebulan kok. Aku hepi tapi kangen. Hehehe.

Kenap bisa telat? Karena ketika menjelang umur 2 tahun, Rehan demam. Setelah 3 hari muncul ruam di seluruh badan. Naga-naganya kena virus Roseola sih. Tapi kata Pakde-Bude (yang dokter), mereka bilang Gabag (bukan, ini bukan merk diaper bag). Jadinya ya nenen nya di extend sampai Rehan bener-bener sembuh & sudah ceria lagi. Padahal sebelumnya, Rehan cuma nenen pas bobo siang & bobo malam aja, tapi ritme nya buyar gara-gara sakit.

Alhamdulillah, lepas nenen bukan dengan cara tipu menipu atau puting dioles pahit-pahitan brotowali. Tapi sounding dari jauh-jauh hari. Beberapa bulan sebelumnya, aku cuma bilang, nanti bulan November, Rehan sudah umur 2, sudah tidak boleh mimik ibuk. Tiap nenen, tiap siang, tiap malam.

Terus 3 Desember malam, akhirnya ditega-tegain ga ngasih nenen ke Rehan. Ngamuklah dia, ga mau tidur. Akhirnya Rehan tidur pake cara digendong. Susah, pasti. Lha wong selama hidupnya, dia tidur sambil nenen. Terus tengah malam, dia bangun 2 kali & ngamuk. Well, baiklah. Ini hari pertama dia tidur tanpa nenen, jadi ya wajar kalo ngamuk. Tapi overall dia bisa tidur sendiri.

Keesokan siangnya, pas lagi nonton Pinkfong di tablet, pas jam tidur siang. Tiba-tiba dia tidur sendiri. Aku senang dia bisa tidur sendiri, walaupun cuma tidur 1 jam. Malamnya agak lebih susah, jam tidurnya jadi lebih malam 1 jam dari biasanya. Tidurnya juga sama, tidur sendiri dengan sedikit suara lagu-lagu Pinkfong. Pas tidur baru deh diganti murottal. Kali ini cuma bangun 2x, gapake ngamuk. Cuma minta minum terus tidur lagi. Yes.

Malam ketiga, malam yang paling damai, karena cuma kebangun sekali buat minta minum & no drama. Mungkin karena malam itu suhunya dingin, Rehan nyenyak boboknya. Maklum, gapake AC. Nah, malam keempat yang agak drama, karena kelambu kemasukan nyamuk & agak sumuk, Rehan jadi agak drama. Wiw. But its okay.

Overall, menyapih itu perlu kesiapn dua belah pihak. Si anak & si ibu. Kalo ibunya ogah-ogahan & mudah menyerah pasti sampe sekarang, Rehan belom disapih. Terus betah-betahin deh beberapa hari bangun tengah malam untuk meladeni si bocah, toh ini juga cuma sebentar kok.

Thanks

Reli

Advertisements

Review Ikkudo Ichi Kota Kasablanka

Pertama kali tahu Ikkudo Ichi di Kota Kasablanka itu 3 tahun yang lalu. Aku malah ke SumoBoo untuk beli kakigori (es serut khas Jepang). Dulu aku maju mundur lo mau nyobain Ikkudo Ichi, soalnya emang belum ada label halalnya, cuma ada tulisan no pork no lard. Jujur pas nyoba kemaren juga was-was. Karena yang no pork no lard itu juga belum tentu halal, kalau ada mirin atau sake? Siapa yang tahu. Huhuhu. Tapi kemaren ya Bismillah aja ya, semoga beneran halal.

Kami cuma memesan 3 macam menu, Tori Signature Ramen, Tori Kara Ramen, & Age Tori Gyoza. Betewe, sepertinya mostly fi Ikkudo Ichi Kokas menunya ramen ayam, mungkin aku yang belum lihat menunya dengan seksama. Range harga 9ribuan-lima puluh ribuan per item. Oh iya, disini bebas pilih ukuran ramen, mau yang small atau regular, bisa pilih tingkat kematangan mie, & pilih jenis mie, mau lurus atau keriting. Kami pilih mie lurus dengan tingkat kematangan normal, biar berasa makan ramen. Aku pikir kalo pilih mie yang keriting, apa bedanya dengan mie ayam abang-abang yang sering kami makan, hahaha.

Tori Signature Ramen (Small: 35k idr, Regular: 45k idr)

Pesen ini karena ada tanda bunga di menu (rekomen). Bedanya antara small & regular adalah ukuran mangkuknya & jumlah telurnya. Pertama kali coba kuahnya, rasanya ayam bangets. Menurutku, asin gurihnya pas. Telur ramen nya enak banget. Rasa ayamnya oke, ada manis-manisnya gitu. Cukup enak lah.

Tori Kara Ramen (Small: 39k idr)

Menurutku Tori Kara Ramen, kuahnya sama dengan Tori Signature, cuma ada tambahan sambalnya. Kata adekku, pedesnya cuma kaya rasa bubuk cabe. So far rasanya sama kaya Tori Signature.

Age Tori Gyoza (21k idr isi 4 pcs)

Terakhir makan gyoza itu di Ramen Sanpachi 38 & itu lebaran tahun lalu. Waw, terus terang aku udah lupa rasanya gyoza Sanpachi 38. Gyoza di Sanpachi 38 itu bukan yang deep fried seperti ini, sepertinya sih rasanya sama, cuma bedanya di Ikkudo Ichi di deep fried & ada udang utuhnya. Agak terlalu asin sih menurutku. Kalo cocol sausnya juga jangan terlalu banyak, nanti makin asin. Hehehe

Overall, makan di Ikkudo Ichi cukup untuk melepas rasa kangen makan ramen, selain makan di Sanpachi 38. Walaupun dua-duanya belm ada logo halal & cuma no pork no lard. Oiya, sebaiknya kesini itu jangan pas jam makan malam atau jam makan siang. Karena sudah pasti akan penuh & waiting list. Kemarin kami datang jam 11 pun tempatnya udah penuh & waiting list 3 orang.

Thanks

Reli

Alergi Karena Aloevera Gel

Skincare emang cocok-cocokan, kalau si A cocok, belum tentu si B cocok. And its happened to me. Sekarang lagi tren pake aloevera gel sebagai moisturizer. Karena aku lagi cari alternatif pengganti buat Avoskin Day Cream, karena harganya cukup pricey kalau dibandingkan ukurannya. Aku pikir aloevera gel bakal jadi alternatif yang lebih murah & lebih natural. Ternyata aku ga cocok sama aloevera gel *cry*

Kebetulan aloevera gel yang aku pake adalah The Saem 99% Jeju Aloe. Aku beli di Lotte Shopping Avenue dengan harga 109k, bulan September kemarin. Cukup murah lah daripada lihat PO-PO yang di instagram harganya sampe 165k per jar & itupun yang Nature Republic.

Aku pakai gel ini setelah cuci muka. Dan ternyata memang terasa dingin sebentar & menurutku kurang melembabkan. Kulitku masih terasa agak kering. Padahal kulitku berminyak. Hari pertama pakai ga masalah. Hari kedua pakai, sensasinya sama, dingin sebentar & rasanya kurang lembab. Akhirnya aku apply ke muka 2x. Rasanya sama aja, kurang lembab. Terus agak sorean baru berasa ni clekit-clekit di kulit serta sensasi agak gatal di pipi, & itu aku ignore.

Malamnya baru aku ngaca, eh ternyata mukaku agak beda. Dan di bawah mata jadi agak sembab & rasanya gatals. Terus aku cuci muka untuk menghapus semua skincare yang aku pake pas malam hari. Kemudian aku kompres pake es batu & oles All Purpose Soothing Balm dari Beauty Barn. Lumayan ga gatal lagi. Sampe keesokan harinya masih gatal sih. Selama masih gatal, aku ga pakai skincare sama sekali, jaga-jaga aja.

Oh iya, aku juga pernah pake toner AloeVera nya Nature Republic, & itu bikin aku sedikit gatal tapi ga sampe bengkak-bengkak. Sheet Mask AloeVera punya SecretKey juga pernah aku pakai, setelah aku pikir-pikir itu juga bikin aku breakout. Kemaren-kemaren masih denial sih kalau gatal-gatal nya gara-gara AloeVera, karena aku suka banget sama the Saem. Sepertinya sekarang waktunya mengikhlaskan 1 jar Aloevera Gel.

Kira-kira seminggu kemudian, keadaan kulitku udah membaik, udah ga terlalu gatal. Tapi pe er banget ni balikin kondisi kulit seperti semula. Karena kulitku menebal & mengering hampir di seluruh wajah. Pengen nangis rasanya. Setelah sebulan, kulit aku akhirnya normal. Keringnya udah ilang, udah ga clekit-clekit lagi. Alhamdulillah sekarang sudah kembali ke regime skincare yang semula.

Overall, alergi bisa terjadi pada siapa saja & karena bahan apa saja. Sebelum pakai sesuatu di muka, sebaiknya tes alergi dulu di bagian tubuh yang lain. Nanti Getun kalau udah gatal-gatal kayak saya. As a reminder for my self, aku ga cocok sama skincare yang mengandung susu, lendir siput, & lidah buaya.

Thanks

Reli

Lancar Main Balancing Bike

Masih ingat kan? Bulan Juni kemarin khilaf beli balancing bike? Kira-kira apa yang terjadi sama si London Taxi ini? Kalau kalian sempat lihat IG & Instastories-ku, sebulanan ini Rehan getol banget naik balancing bike. Hehehehe. Aku sebagai orang tua senang, karena aku tidak membeli sesuatu yang mubazir. Ahahaha

Suatu sore di bulan Oktober, balancing bike yang biasanya nangkring di pojokan rumah, akhirnya dimainin sama Rehan. Awalnya, sepedanya cuma dibalik & diputer-puter rodanya. Tapi lama-lama dinaikin juga, karena kepo. Dulu pas awal-awal beli juga pernah dipakai, tapi karena kaki belum nyampe, nangkringlah si sepeda ini di pojokan.

Awal-awal naikin sih sempet jatohin sepeda beberap kali, sampai akhirnya Rehan jalan pelan-pelan banget di dalam rumah. Entah kenapa Rehan mau mainan sepedanya malam-malam, sepertinya sambil menunggu ayahnya pulang. Lama-lama dia jalan agak cepat, tapi manuvernya masih kurang. Sehingga sedikit-sedikit minta tolong untuk dibantu belokin stang ke kanan & kiri.

Lama-lama dia mau kok diajak keluar rumah. Coba-coba-coba main, awalnya main sampe rumah tetangga, keliling 1 blok, sampai akhirnya keliling 1 perumahan sekarang. Dari yang cuma jalan dikit-dikit doang, sampe jalan ngebut sambil manuver, sampe akhirnya ketagihan meluncur. Aku bangga anakku bisa. Hehehe. Kok bisa sih, anak sekecil itu bisa naik balancing bike? Engga takut jatoh kah? Caranya gimana?

Si Anak harus tertarik dulu sama sepeda nya.

Jangan pernah dipaksa anaknya ya bukibuk, karena ga akan berhasil. Hahaha. Awalnya ban cuma diputer-puter doang, ga langsung dinaiki. Gapapa, semua butuh proses kok. Ini juga lama-lama mau naik sepeda karena lihat anak tetangga yang hepi banget naik sepeda, dia pun akhirnya kepingin sendiri.

Encourage si Anak agar tidak mudah menyerah.

Waktu nyoba balancing bike ini, Rehan belum genap 2 tahun. Jalan juga baru lancar beberapa bulan yang lalu. Jadi dia cukup kesulitan untuk menemukan keseimbangan saat menaiki balancing bike ini. Kasih pujian atas usaha dia untuk menaiki sepeda tanpa jatuh, walaupun jaraknya tidak seberapa jauh. Menurutku itu cukup berhasil.

Environment harus baik

Ga mungkin dong kalau anak kita harus naik balance bike di jalan raya, karena itu sangat bahaya & melelahkan. Seenggaknya, harus di taman atau paling ga CFD. Alhamdulillah komplek perumahan yang aku tinggali, tidak terlalu ramai & minim kendaraan. Sehingga Rehan bisa bebas main balancing bike di depan rumah (namun tetap diawasi dong)

Konsisten

Ga mungkin sekali dua kali aja, langsung bisa lancar naik balancing bike. Yang penting konsisten latihan, seminggu dua atau tiga kali. Ini kebetulan karena aku ibu rumah tangga, aku bisa temani Rehan naik sepeda tiap hari.

Nah, itu sih kira-kira yang aku lakukan supaya Rehan lancar main Balancing Bike. Nanti kalau sudah lancar, si anak akan naturally ingin mencoba hal baru seperti meluncur & berjalan zig-zag. Yang penting ajari basicnya dulu, kalau basicnya kuat, Insya Allah selanjutnya lancar & kita tidak perlu khawatir.

Thanks

Reli

October-November 2017 Book Haul

Makin Rehan gede, ternyata makin jarang beli buku ya. Karena alokasinya udah begeser, dipake buat beli mainan. Selain Hot Wheels, aku juga mulai nyicil beli mainan yang berbau Montessori buat Rehan. Biar apa? Biar Rehan ga cuma nonton yutub doang.

Nah, beberap bulan ini, buku apa aja sih yang aku beli? Cuma dikit, itupun beli yang menurutku harganya murah banget. Belinya di littlecalista.library. Disitu bukunya bagus-bagus, ada macam-macam buku, ada yang lokal, ada yang impor, dan ada buku Islami juga. Tapi kali ini aku cuma beli yang buku impor aja. Hehehe.

National Geographic Kids Angry Birds Playground Rain Forest (HC, 55k idr)

Pernah lihat yang versi lokal di Gramedia, kirain yang ini kecil juga. Ternyata bukunya guede. Kualitas kertasnya bagus, kualitas gambarnya bagus. Rehan masih cuma ligat gambarnya doang sih. Gapapa, cinta (pada buku) itu butuh proses. Buku ini isinya tentang semua yang ada di hutan hujan tropis.

National Geographic Kids Angry Birds Playground Atlas (HC, 55k idr)

Sama dengan buku Natgeo satunya, buku ini lebih ke membahas Atlas. Tiap chapter isinya tentang masing-masih benua & apa yang ada di benua tersebut. Bagus lah untuk mengenalkan dunia pada Rehan.

Bossy Jonathan Fossy (Paperback, 70k)

Buku ini ceritanya bagus, ada pesan moralnya agar anak-anak ga cuma nyuruh-nyuruh aja. Hehehe. Great book with great price.

Little Miss Helpful (Paperback, free dari HappyMeal)

Buku ini free, dari Happy Meal. Tapi menurutku buku ini ceritanya terlalu panjang buat anak umur 2. Bagusnya untuk anak yang lebih gede. Baru kali ini aku dapat buku dari Happy Meal, biasanya mainan.

Sekian dulu laporan haul buku, sampai jumpa di haul buku yang akan datang.

Thanks

Reli

Fusion Spring Roll

Impulsive buying. Ya, aku impulsif untuk beli sesuatu kalo lagi kepingin. Salah satunya ya ini, Rice Paper, kulit lumpia ala Vietnam. Niat banget lo aku beli, soalnya udah kepikiran mo bikin ini itu, soalnya kayaknya gampang banget. Tapi tetiba malas karena saus nya pake hoisin sauce. Terus aku males bikin sausnya kan, jadinya ya ini Rice Paper terbengkalai berbulan-bulan.

Mager kan kalo pergi keluar cuma beli hoisin sauce. Jadinya ya isiannya dimasak aja ala ala lumpia basah Bandung, walaupun ga mirip-mirip amat. Dan dengan bahan seadanya alias ngabisin isi kulkas. Terus ini ga pakai takaran. Ngawur banget ya masaknya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Bahan:

  • Rice paper
  • 1 buah Wortel, parut
  • 1 genggam Kecambah, cuci bersih
  • Udang, bersihkan kulitnya, potong kecil
  • 1 buah telur
  • 3 siung Bawang putih, cincang halus
  • 1 sdt Saus tiram
  • Garam
  • Gula
  • Merica
  • Minyak goreng

Cara Memasak:

  • Panaskan minyak di wajan, tumis bawang putih hingga harum. Kemudian masukkan udang, masak hingga berubah warna.
  • Masukan wortel, masak hingga matang. Setelah matang, masukkan kecambah. Aduk rata.
  • Masukkan sedikit saus tiram, gula, garam, & merica. Aduk rata & cek rasa.
  • Kalau rasa udah pas, tambahkan telur. Masak hingga telur matang. Kalau ingin telur dimasak duluan juga gapapa, masak sesuai selera aja ya.
  • Siapkan air matang hangat untuk merendam Rice Paper. Celup 30 detik di air hangat, kemudian pindahkan ke wadah yang kering. Beri isian lumpia & lipat sesuai selera.
  • Lakukan sampai isian habis.

Selesai deh. Gampang kan? Pe er nya sih cuma nyelup-nyelup kulit lumpia satu per satu. Hahaha. Rasanya sih cukup mirip lumpia basah, cuma ga ada manis-manis saus kanji-gulamerah itu. So far, enak lah.

Selamat mencoba

Reli

OIKI! Premium Crispy Banana

Tren nugget pisang & pisang krispi sedang menjamur dimana-mana. Di Kediri juga ada beberapa outlet yang mulai jualan pisang krispi. Salah satunya OIKI! Premium Crispy Banana. Katanya sih pelopor jualan pisang krispi se Kediri.

OIKI! Ini outletnya ada di depan SD Banjaran, buka mulai jam 4 sore. Apa kamu perlu ngantri? Engga, karena bisa dipesen lewat Go-Food. I love Go-Food. Walaupun deket banget dari rumah Kediri, tapi aku malas ngantri. Milenials.

Yang kemaren aku cobain itu Tiramisu Oreo, Choco Cheese, & Pinky Winky. Satu yang kamu musti aware, semua topping ini terbuat dari coklat, pasti manisnya bukan main. Better sih pesen yang dobel topping, yang ada kombinasi manis gurih. Kalo yang toppingnya coklat doang menurutku agak kurang. Ukuran pisangnya sih menurutku tipis banget, kalau diangkat bakal rawan patah. Terus warna pisang goreng yang aku dapat kurang golden brown.

Overall, kalau mau penyajian pisang goreng yang agak beda, pisang krispi ini boleh juga dicoba. Pisang krispi seperti ini juga bisa jadi peluang bisnis lo. Kalau kamu, udah pernah nyoba pisang krispi? Gimana menurutmu?

Thanks

Reli

Resep Nasi Briyani

Ada sisa beras basmathi di rumah & ibu kepingin nasi briyani. Bojo juga suka nasi briyani, jadi ya googling dulu resepnya. Dapat resep dari cookpad & sedikit modifikasi, jadilah nasi briyani ala-ala. Kenapa ala-ala? Karena ga pake ayam atau kambing, tapi pakai daging sapi. It’s okay lah, engga fail juga. Hehehe Read more