Review Kampoeng Nelayan Restoran Kediri


Ada yang tinggal di Kediri? Ada yang doyan seafood? Kalau jawabannya YA dua-duanya, baca sampe abis ya. Hehehehe

Kali ini yang direview adalah salah satu restoran yang jaraknya ngga sampe 5 menit perjalanan pake kendaraan bermotor. Nama restorannya adalah Kampoeng Nelayan. Konon katanya restoran ini adalah restoran cabang dari Surabaya.

Diresmikan oleh Walikota Kediri

Apa sih yang spesial disini? Buanyak. Huahahaha. Banyak banget sih yang aku suka di restoran ini. Hihihi. Tempatnya luas, malah bisa pilih di ruang yang ber-AC, lesehan, atau di kursi. Aku dan keluarga sih milih di lesehan, soalnya bawa Raihan & kursinya. Biar bisa duduk sendiri walaupun baru sebentar didudukin di kursi udah ngamuk.

Tempat parkirnya luas banget. Selain itu juga ada lapangan futsal di dalam komplek restoran ini. Jadi kalo cape & laper abis main futsal bisa langsung mamam disini.

Lobby Kampoeng Nelayan

Kepiting Jumbo, harganya 250k sekilo 😱😱😱

  • Kerapu Steam ala Hongkong 

Kerapu Steam ala Hongkong, 135k

Baru pertama kali nyoba menu ini, biasanya sih pesan Gulai Kerapu. Menu ini adalah signature dish nya Kampoeng Nelayan. Rasanya sih ga perlu tanya, enak, asinnya pas, ikannya lembut banget. Ketika pertama kali datang, yang pertama kali kecium adalah bau minyak wijen. Harum banget.

  • Kailan Dua Rasa

Kailan Dua Rasa, 45k

Menu ini favorit, selalu dipesan tiap kali kesini. Ga heran, Kailan dua rasa merupakan menu favorit yang ada di Kampoeng Nelayan. Ada dua cara memasak di menu ini, daun kailan yang di deep fried dan batang kailan yang di tumis, sepertinya sih pake saus tiram. Rasanya enak, gurih bawang dan udang nya wow banget. Ga heran ini jadi menu favorit. Minusnya sih kadang daun kailan goreng ini bikin batuk-batuk gara-gara makan yang terlalu heboh.

  • Cumi Saus Telur Asin

Cumi Saus Telur Asin, 55k

Semua yang menggunakan telur asin & ikan asin itu rasanya pasti enak. Setuju? Apalagi pake cumi atau udang pasti endeusss. Cumi Telur Asin ini yahud banget. Saus telur asinnya enak & tepungnya renyah. Minusnya sih cuminya terlalu alot, keknya sih kelamaan dimasak. Terus saus telur asinnya kurang banyak. Kalo sausnya lebih banyak pasti lebih endeusss. 

  • Udang Goreng Saus Mayonaise

Udang Goreng Saus Mayonaise, 68k

Udang goreng ini dipesan sama adek. Dia suka banget sama udang, jadi ya pesan menu ini. Udangnya renyah, asinnya pas, mayonaise nya manis. Walaupun udang nya kena Mayonaise sebanyak itu, tapi tetep renyah, amazing. 


Overall, makan di Kampoeng Nelayan itu worth banget. Rasanya cenderung stabil enaknya dari waktu ke waktu. Ga seperti restoran lain di Kediri, yang rasanya ga stabil, sering keasinan, kadang undercook. Mending ke Kampoeng Nelayan deh, walaupun gabisa sering-sering karena cukup menguras kantong. Hehehe.

Terima Kasih

-reli-

Advertisements

Resep Ayam Suwir Khas Bali


Dulu waktu (akhir-akhir) kuliah, seneng banget beli makan di Warung Bali Fatimah. Anak Telkom pasti tahu lah. Masakannya enak dan pasti halal. Salah satu menu favorit disini adalah ayam suwir. Biasanya makan ayam suwir itu pake Nasi Rempah, Plecing Kangkung, dan Tempe Miskin. Duh jadi lapar.

Waktu hamil Raihan, pingin banget makan ini, tapi apa daya, tidak ada waktu dan tenaga buat ke Bandung. Seminggu sekali Setiabudi-Pondok Gede aja udah gempor.

Hasil ubek-ubek cookpad, akhirnya nemu salah satu resep ayam suwir. Hasilnya sih ga 100% mirip sama produk Bu Fatimah ya, malah mirip sama masakan ayam-di nasi-bancakan-yang-dapet-dari-kenduri-tetangga, yang penting lumayan mengobati pingin ayam suwir. Hehehe

Bahan:

  • 250 gr dada ayam rebus, kalau mau goreng juga bisa, tapi kalo pingin yang lebih sehat ya direbus. Suwir-suwir.
  • 200 ml santan kelapa
  • 2 batang sereh, iris tipis
  • 2 lembar daun salam
  • 2 lembar daun jeruk
  • 2 cm lengkuas geprek

Bumbu Halus:

  • 3 siung bawang merah
  • 5 siung bawang putih
  • 10 buah cabai rawit
  • 1 buah jeruk nipis, peras
  • 1 sdt terasi, bakar
  • 1 ruas kunyit
  • 1 ruas kencur
  • 1 sdm gula merah sisir
  • Gula
  • Garam 
  • Merica

Cara Membuat:

  1. Panaskan minyak, tumis bumbu halus, sereh, daun salam, daun jeruk, & lengkuas hingga harum.
  2. Masukkan dada ayam rebus, aduk-aduk. Kemudian masukkan santan kelapa, gula, garam, & merica. Aduk & masak hingga asat.
  3. Koreksi rasa. Apabila sudah pas, angkat dari penggorengan. Voila! Ayam suwir sudah siap dimakan pake nasi hangat.

Selamat mencoba

-reli-

Petualangan Mencari Breast Pad

Nyari breast pad itu susah susah gampang, malah saya nyari referensi dulu dari blognya mba annisast. Soalnya bener kata mba Icha, ono rego ono rupo. 

Aku cari breast pad yang sekali pakai, kenapa? Karena aku bukan tipe yang rajin nyuci pakai. Yang disposable itu praktis. Minusnya cuma engga ramah lingkungan. Berikut beberapa disposable breast pad yang pernah aku coba.

  • Pigeon


Pigeon memang pilihan pertama aku, selain direkomendasikan mba Icha, performance nya emang bagus. Perekatnya kuat & breast pad nya ga gampang mbruduli walaupun aku pake nursing bra yang ada busanya. Minusnya cuma satu, cukup mihil 😔

  • Mama Pad


Pernah nyobain ini waktu breast pad pigeon udah habis & pingin nyari breast pad lain yang lebih murah. Ternyata eh ternyata, aku menyesal beli ini. Gampang sobek & mbruduli, malah boros makenya. Akhirnya balik lagi pake pigeon.

  • Huki


Nyobain Huki karena ditawarin sama sales di supernarket. Penampakan kurang lebih mirip banget sama pigeon bahkan harganya juga ga beda jauh sama pigeon. Cuma kalo aku pake nursing bra yang ada busanya, entah kenapa kapasnya menggumpal, kalo pake nursing bra yang ga ada busa anehnya gapapa. Perekatnya ga se oke pigeon. Setelah abis 2 box, akhirnya saya balik ke Pigeon.

Semoga bisa membantu.

Thanks

-reli-