Sop Ayam Pak Djono

 

Indonesia punya macam-macam hidangan soto & sop. Tiap daerah memiliki ciri khas nya masing-masing. Ada yang kuah bening, ada yang bersantan. Ada yang daging sapi, ada yang daging ayam. Ada yang franchise nya dimana-mana. Ada yang warungnya cuma satu-satunya.

Salah satu tempat makan sop yang menurut saya cukup legend, ada di Tulungagung. Tempat ini sudah jadi langganan keluarga sejak tahun 2000an. Hebatnya lagi, rasanya engga berubah. Ala-ala #kulinersince gitu deh.

 

Tampak depan Sop Ayam Pak Djono
 
Sop Ayam Pak Djono buka setiap hari, dari jam 6 pagi sampai jam 2 siang. Biasanya warung ini ramai saat hari minggu pagi, siap-siap aja ngga dapat tempat.

 

Peracik Sop Ayam, entah sudah generasi ke berapa

 Harga satu porsi sop ayam cukup terjangkau, cuma 12000 rupiah saja. Kalau satu porsi terlalu banyak, kita bisa pesan setengah porsi, kira-kira harganya 8000 rupiah. Sebagai pelengkapnya, sepiring kerupuk rambak ga ketinggalan. Harganya cuma 5000 rupiah saja. Cukup terjangkau kan?

Sop Ayam 1/2 porsi + Kerupuk Rambak
 
Satu porsi sop ayam, isinya antara lain nasi putih, soun, kecambah pendek, seledri, perkedel, ayam, dan bawang goreng. Kalau rasa, jangan
ditanya. Gurih dan segar. Kalau ngga kenyang, saya pasti sudah nambah. Ngga heran kalau Sop Ayam Pak Djono punya banyak pelanggan setia.
Sop Ayam Pak Djono

Jl. Ki Mangun Sarkoro – Tamanan, Tulungagung 

http://4sq.com/esROCY
Thank You

-reli-

So, I Gave Up My Diet 

  
Hai hai? Siapa sih disini yang engga punya concern dengan berat & bentuk badan? Hampir semua wanita pasti pernah punya concern dengan berat atau bentuk badan. Kalau aku? Walaupun suami bilang gapapa sekarang gendutan, tetep aja ini lemak & selulit ga enak dilihat. Hiks T.T

Sebelum hamil, aku merupakan salah satu member gym di Jakarta yang lumayan aktif ngegym. Bahkan hari minggu pun, aku lebih memilih ngegym daripada panas di kosan. Berat badan, cukup lah ya, 54kg. Tapi ketika hamil, berat badan meroket sampai lebih dari 20kg.

Kata orang sih, kalu udah melahirkan, nanti juga kurus sendiri gara-gara menyusui. Hampir 3 bulan, berat badan aku stuck di berat yang sama, 67kg & engga geser-geser ke kiri. Semua baju otomatis udah ga cukup semua.

Sudah sebulan, aku nyobain Food Combining. Lebih banyak cheating sih daripada disiplin nya. Hahaha. Tapi mayan lah, turun 2kg. Okay, jarum timbangan geser ke kiri, yeay!!!

Namanya wanita, 65kg itu masih berat bingits. Masih perlu diturunin lagi ini. Sesih bin kesel tau, kalau abis melahirkan dibilang badan jadi gede lah, jadi gendut lah. Walaupun niatnya bercanda. Itu nyakitin, nyes nyes nyes. Kalau yang dikatain sensitif, nanti bisa stress lo.

Setelah survey & menimbang-nimbang, akhirnya aku memutuskan untuk diet mayo. Karena malas masak sendiri & belum ahli memasak, carilah catering diet mayo. Untung di Kediri udah ada, harganya terjangkau pula. Seperti ini ni makanan diet mayo: 

   
 
Itu cateringnya mba Ina. So far aku suka makanannya, diet mayo enak & engga hambar. Tapi di hari ketiga, Raihan udah mulai agak rewel. Aku udah disuruh stop diet mayo sama orang rumah, huhuhu. Tunggu dulu beberapa hari, Raihan udah engga rewel lagi. Lanjutlah diet mayo sampai hari ke-7. 

Tapi pas hari ke-8, Raihan cranky berat. Rewel, ga mau nenen. Untungnya Raihan mau minum ASIP. Tapi, susah banget dapet ASIP. Kuantitasnya berkurang, tapi ASI nya jauh lebih kental dibanding pas engga diet mayo. Dilema kan? Hiks…

Akhirnya, demi Raihan, emaknya berhenti diet mayo. Demi jumlah ASI mu nak. Walaupun banyak yang bilang kualitas itu lebih penting dari kuantitas.

Baiklah, sepertinya beum waktunya aku diet ketat macam diet mayo itu. Untuk sekarang, pilihan yang paling mungkin untuk ibu menyusui adalah Food Combining. Walaupun masih banyak cheating nya, hahaha. Yang penting, asi melimpah, berat badan turun, & bisa makan apa saja.
Thanks & See Ya!

-reli-